Apa Itu Intelligent Automation? Kupas Tuntas Lengkap

Apa Itu Intelligent Automation Kupas Tuntas Lengkap

Inteligent Automation adalah salah satu teknologi paling mutakhir di abad ini. Mengapa tidak? Kemampuannya untuk mengotomatisasi tugas-tugas rutin menjadi andalan para pemilik bisnis untuk menyederhanakan proses dan meningkatkan efisiensi bisnisnya.

Bisa diartikel, Inteligent Automation gabungan antara Robotic Process Automation (RPA) dan Artificial Intelligent (AI). RPA dan AI dapat digabungkan guna untuk memberikan kemampuan otomatisasi yang lebih mutakhir dengan kemampuan analitik prediktif yang mengagumkan.

Intelligent Automation, dapat diimplementasikan di berbagai industri perusahaa, seperti perbankan, asuransi, lembaga keuangan, retail, e-commerce, manufaktur, FMCG, kesehatan, dan masih banyak lagi.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara lengkap tentang intelligent automation, mulai dari pengertian, cara penerapan, serta dampaknya untuk bisnis. Baca artikelnya ini secara keseluruhan!

Pengertian Intelligent Automation

Intelligent Automation adalah teknologi yang menggabungkan Robotic Process Automation (RPA) dan Artificial Intelligence (AI) untuk menciptakan sistem otomatisasi yang cerdas.

RPA bertugas untuk mengotomatisasi tugas-tugas rutin dan berulang, sementara AI menambahkan kemampuan analitik dan pengambilan keputusan yang kompleks.

Dengan kombinasi ini, Intelligent Automation mampu menangani proses bisnis dari awal hingga akhir dengan efisiensi dan ketepatan yang tinggi, sehingga memberikan nilai tambah yang signifikan bagi perusahaan.

Contoh Penerapan Intelligent Automation Dan Industrinya

Seperti yang sudah disinggung di atas, intelligent automation dapat diadaptasi oleh berbagai macam industri, bahkan hampir semuanya.

Di bawah ini kami berikan sedikit penjabaran bagaimana contoh penerapan IA dari berbagai industri:

Industri Perbankan dan Lembaga Keuangan

1. Automated Loan Processing

Proses ini melibatkan otomatisasi verifikasi data pemohon pinjaman, analisis skor kredit, dan persetujuan akhir.

Dengan Intelligent Automation, data dari berbagai sumber, seperti laporan kredit, slip gaji, dan data identifikasi, dapat diambil dan dianalisis secara otomatis.

Hal ini mengurangi waktu proses dari beberapa minggu menjadi hanya beberapa hari atau bahkan jam, sekaligus meningkatkan akurasi dengan menghilangkan potensi human error.

2. Fraud Detection

Algoritma AI dapat mempelajari pola transaksi yang mencurigakan dan mendeteksi aktivitas yang tidak biasa atau berpotensi penipuan.

Sistem ini terus-menerus memantau transaksi dan menggunakan analitik prediktif untuk mengidentifikasi kemungkinan penipuan sebelum terjadi.

Harapannya, ini membantu bank untuk mencegah kerugian finansial yang signifikan dan melindungi pelanggan dari aktivitas penipuan.

Baca juga: AI Automation Agency Indonesia: Tingkatkan Efisiensi Bisnis

Intelligent Automation di Industri Asuransi

1. Claims Processing

Proses klaim asuransi bisa sangat kompleks dan memakan waktu. Dengan Intelligent Automation, pengumpulan data dari berbagai sumber, validasi informasi, dan penilaian klaim dapat dilakukan secara otomatis.

Dengan begitu, dapat mempercepat proses klaim, mengurangi waktu tunggu bagi pemegang polis, dan meningkatkan efisiensi operasional perusahaan asuransi.

2. Risk Assessment

Menggunakan data historis dan analitik prediktif, Intelligent Automation dapat menilai risiko dengan lebih akurat.

Aktivitas ini mencakup analisis data demografis, riwayat klaim, dan faktor risiko lainnya untuk memberikan penilaian risiko yang lebih komprehensif.

Hasilnya, perusahaan asuransi dapat menawarkan premi yang lebih tepat dan meminimalkan risiko kerugian.

Retail dan E-commerce

1. Inventory Management

Sistem Intelligent Automation dapat memprediksi permintaan produk berdasarkan data penjualan historis, tren pasar, dan faktor lainnya.

Ini memungkinkan manajemen persediaan yang lebih efisien dengan mengatur stok secara otomatis untuk menghindari kekurangan atau kelebihan persediaan.

Hal ini tidak hanya mengoptimalkan operasi gudang tetapi juga meningkatkan pengalaman pelanggan dengan memastikan ketersediaan produk.

2. Customer Service Chatbots

Chatbot yang didukung oleh AI dapat memberikan layanan pelanggan 24/7. Mereka dapat menangani berbagai pertanyaan pelanggan, dari informasi produk hingga bantuan pemesanan, tanpa perlu intervensi manusia.

Chatbot ini belajar dari setiap interaksi untuk memberikan respons yang lebih baik dan lebih personal, meningkatkan kepuasan pelanggan dan mengurangi beban kerja tim layanan pelanggan.

Baca juga: 6 Trend Artificial Intelligence (AI) untuk Bisnis 2024

Manufaktur

1. Predictive Maintenance

Dengan menggunakan sensor dan analitik data, Intelligent Automation dapat memprediksi kapan mesin membutuhkan perawatan sebelum terjadi kerusakan.

Kemampuan ini sangat membantu dalam mencegah downtime yang tidak terduga dan menjaga operasi pabrik tetap berjalan lancar.

Selain itu, pendekatan ini juga mengurangi biaya perawatan dengan menangani masalah kecil sebelum menjadi besar.

2. Quality Control

Proses pengendalian kualitas dapat diotomatisasi dengan menggunakan kamera dan analitik visual yang didukung oleh AI.

Sistem ini dapat mendeteksi cacat atau ketidaksesuaian pada produk secara real-time selama proses produksi.

Hal ini meningkatkan akurasi inspeksi dan memastikan bahwa hanya produk berkualitas tinggi yang dikirimkan kepada pelanggan.

Kesehatan

1. Patient Scheduling

Mengotomatisasi penjadwalan pasien membantu mengurangi waktu tunggu dan mengoptimalkan jadwal tenaga medis. Sistem ini dapat mengatur janji temu berdasarkan ketersediaan dokter, prioritas medis, dan preferensi pasien. Ini meningkatkan efisiensi operasional dan kepuasan pasien.

2. Medical Imaging Analysis

AI dapat digunakan untuk menganalisis gambar medis seperti sinar-X, MRI, dan CT scan. Algoritma dapat mendeteksi kelainan atau penyakit lebih awal dan dengan akurasi yang tinggi, yang dapat mempercepat diagnosis dan perawatan pasien. Ini tidak hanya meningkatkan hasil klinis tetapi juga mengurangi beban kerja radiolog.

Dampak Intelligent Automation untuk Bisnis

Penerapan intelligent automation dalam bisnis, memberikan banyak dampak positif bagi bisnis, seperti meningkatkan efisiensi operasional, mengurangi biaya, hingga meningkatkan kualtias pelayanan dan kepuasan pelanggan. Berikut penjelasannya:

1. Meningkatkan Efisiensi Operasional 90%

Intelligent Automation mampu menyelesaikan tugas-tugas rutin dengan lebih cepat daripada manusia.

Misalnya, dalam industri perbankan, otomatisasi proses persetujuan pinjaman dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dari beberapa minggu menjadi hanya beberapa jam atau bahkan menit.

Menurut sebuah studi dari Deloitte, perusahaan yang mengimplementasikan RPA dapat mengurangi waktu proses hingga 40-60%.

Sistem otomatis tidak rentan terhadap kelelahan atau kesalahan manusia. Sebagai contoh, dalam pengolahan data asuransi, Intelligent Automation dapat mengurangi kesalahan input data hingga 90%, seperti yang dilaporkan oleh McKinsey.

2. Menghemat Biaya Operasional 30-50%

Dengan otomatisasi, perusahaan dapat mengurangi ketergantungan pada tenaga kerja untuk tugas-tugas yang berulang. Menurut laporan dari Capgemini, implementasi RPA dapat mengurangi biaya operasional hingga 30-50%.

Otomatisasi proses bisnis memungkinkan penggunaan sumber daya yang lebih efisien. Dalam sektor manufaktur, misalnya, predictive maintenance dapat mengurangi biaya perawatan hingga 20%, seperti yang diungkapkan oleh laporan dari Deloitte.

Baca juga: 10 Jenis AI Selain ChatGPT yang Mengubah Dunia

3. Peningkatan Kualitas Layanan dan Kepuasan 20%

Layanan yang diotomatisasi dapat memberikan respon yang lebih cepat dan tepat. Sebagai contoh, chatbot yang didukung AI dapat menangani pertanyaan pelanggan dalam hitungan detik, meningkatkan kepuasan pelanggan.

Laporan dari Gartner menunjukkan bahwa perusahaan yang menggunakan chatbot mengalami peningkatan kepuasan pelanggan sebesar 20%.

AI dapat menganalisis data pelanggan untuk memberikan layanan yang lebih personal. Dalam industri e-commerce, personalisasi dapat meningkatkan penjualan hingga 10-15%, menurut penelitian dari Boston Consulting Group.

4. Pengambilan Keputusan yang Lebih Baik

Intelligent Automation memungkinkan analisis data real-time yang dapat digunakan untuk pengambilan keputusan yang lebih baik.

Sebagai contoh, dalam sektor kesehatan, analitik data dapat membantu dokter membuat keputusan medis yang lebih cepat dan akurat, mengurangi waktu diagnosis hingga 50%, menurut laporan dari PwC.

Analitik prediktif memungkinkan perusahaan untuk mengantisipasi tren pasar dan kebutuhan pelanggan.

Dalam sektor retail, prediksi permintaan yang akurat dapat mengurangi stok berlebih hingga 20%, seperti yang dilaporkan oleh McKinsey.

5. Skalabilitas

Otomatisasi memungkinkan perusahaan untuk menangani volume kerja yang lebih besar tanpa perlu menambah tenaga kerja secara signifikan.

Sebagai contoh, perusahaan teknologi yang mengimplementasikan otomatisasi melaporkan peningkatan produktivitas hingga 30%, menurut laporan dari Forrester.

Sistem otomatis yang berbasis AI dan RPA dapat dengan mudah disesuaikan dengan perubahan proses bisnis.

Ini memberikan fleksibilitas yang diperlukan untuk beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar atau regulasi, meningkatkan kemampuan perusahaan untuk tetap kompetitif.

Studi dari IBM menunjukkan bahwa perusahaan yang menggunakan Intelligent Automation memiliki kemampuan beradaptasi yang lebih baik dan dapat mengimplementasikan perubahan proses hingga 50% lebih cepat.

Baca juga: Automation Services Terbaik Indonesia, Mengapa IDstar?

Kesimpulan: Intelligent Automation Pilihan Terbaik!

Intelligent Automation adalah langkah revolusioner dalam dunia bisnis modern, menggabungkan kekuatan RPA dan AI untuk menciptakan sistem otomatisasi yang cerdas dan efisien.

Dengan penerapan yang tepat, teknologi ini dapat memberikan dampak positif yang signifikan, mulai dari peningkatan efisiensi operasional hingga penghematan biaya dan peningkatan kualitas layanan.

Mengadopsi Intelligent Automation bukan hanya tentang mengikuti tren teknologi, tetapi juga tentang mempersiapkan bisnis untuk masa depan yang lebih kompetitif dan inovatif.

Rate this post

Share

Chat Us