Prospek Karir DevOps Engineer Serta Gaji & Perannya

DevOps Engineer Adalah

Seorang DevOps Engineer harus memiliki keterampilan yang mencakup development dan operations, serta keterampilan interpersonal yang membantu menjembatani kesenjangan antara tim yang terpisah.

Ketika sebuah organisasi disusun ke dalam grup terpisah di mana development team dan operations bekerja secara terpisah, penerapan DevOps sering kali melibatkan perombakan organisasi secara menyeluruh. Orang, budaya, dan alat yang tepat diperlukan untuk implementasi DevOps yang sukses. Namun menurut Survei Atlassian di tahun 2020, salah satu hambatan paling umum untuk menerapkan DevOps adalah kurangnya keterampilan karyawan.

Salah satu peran kunci dalam menerapkan turnaround berbasis DevOps adalah DevOps Engineer. IT Talent ini harus memiliki keahlian yang luas yang mencakup development dan operations, serta keterampilan interpersonal yang membantu menjembatani kesenjangan antara tim yang tertutup.

Apa Itu DevOps Engineer?

DevOps Engineer adalah IT Talent yang memiliki pengetahuan luas tentang development dan operations, termasuk pemrograman, manajemen infrastruktur, administrasi sistem, dan DevOps toolchains. DevOps Engineer juga harus memiliki keterampilan interpersonal saat mereka bekerja dengan berbagai Silo dalam bisnis untuk menciptakan lingkungan yang lebih kolaboratif.

Menggabungkan proses, tools, dan metodologi untuk menyeimbangkan kebutuhan di seluruh software development lifecycle, mulai dari pemrograman dan deployment hingga pemeliharaan dan upgrades.

DevOps Engineer membutuhkan pemahaman yang kuat tentang arsitektur sistem umum, penyediaan, dan manajemen, tetapi juga harus memiliki pengalaman dengan perangkat dan praktik pengembang tradisional, seperti kontrol kode sumber, rilis, dan penerimaan tambalan. coding, menulis unit test, dan terbiasa dengan prinsip-prinsip tangkas.

Bagaimana Peran DevOps Engineer Bagi Perusahaan?

Tim IT operations dan development mungkin memiliki keterampilan dan tujuan yang berbeda. IT Developer memilih untuk menambahkan fitur baru ke aplikasi, sementara tim operasi lebih suka menangani stabilitas aplikasi setelah dirilis.

Tujuan DevOps adalah penyatuan dan otomatisasi proses, dan DevOps Engineer sangat penting untuk tugas-tugas yang terkait dengan kombinasi Coding dan pemeliharaan serta pengelolaan aplikasi. Untuk semua tugas ini, tidak hanya perlu memahami development lifecycle, tetapi juga budaya DevOps serta filosofi, praktik, dan alatnya.

Dalam agile environment, IT Developer, administrator sistem, dan pemrogram dapat mengerjakan produk yang sama secara terpisah, tanpa berbagi informasi yang diperlukan untuk memastikan nilai bagi pengguna. IT Expert di bidang DevOps mengurangi kerumitan itu dengan menjembatani kesenjangan antara tindakan yang diperlukan untuk mengubah aplikasi dengan cepat dan tugas yang dilakukan untuk mempertahankan keandalannya.

Beberapa perusahaan mungkin mempekerjakan spesialis untuk “menerapkan DevOps” dalam alur kerja mereka, tetapi karena keberhasilan adopsi DevOps bergantung pada perubahan budaya dan proses, ini dapat meningkatkan keterputusan antara IT Developer dan pengguna, serta operations team.

DevOps Engineer Job Description

DevOps Engineer Roles mungkin berbeda dari satu organisasi ke organisasi lainnya, tetapi selalu melibatkan campuran teknik rilis, penyediaan dan manajemen infrastruktur, administrasi sistem, keamanan, dan advokasi DevOps.

DevOps Promotion sering diremehkan atau diabaikan sama sekali, tetapi ini bisa dibilang merupakan peran paling penting dari seorang DevOps Engineer. Pergeseran ke budaya DevOps dapat mengganggu dan membingungkan anggota tim teknik. Sebagai pakar DevOps, teknisi DevOps harus mempromosikan dan mengajarkan pendekatan ini di seluruh organisasi.

Tanggung jawab DevOps Engineer bersifat multi-cabang , mereka harus memahami konsep Agile untuk mengenakan technical hat dan mengelola operasi secara bersamaan.

Beberapa tanggung jawab inti dari DevOps Engineer termasuk:

  • Memahami customer requirements dan KPI proyek.
  • Menerapkan berbagai pengembangan, testing, automation tools, dan infrastruktur IT.
  • Merencanakan struktur tim, aktivitas, dan keterlibatan dalam aktivitas manajemen proyek.
  • Mengelola hubungan antar stakeholders dan eksternal.
  • Menyiapkan alat dan infrastruktur yang diperlukan.
  • Mendefinisikan dan mengatur proses development, test, release, update, dan dukungan untuk operasi DevOps.
  • Memiliki keterampilan teknis untuk meninjau, memverifikasi, dan memvalidasi kode perangkat lunak yang dikembangkan dalam proyek.
  • Teknik pemecahan masalah dan memperbaiki code bug
  • Memantau proses seluruh lifecycle untuk kepatuhannya dan memperbarui atau membuat proses baru untuk peningkatan dan meminimalkan pemborosan.
  • Mendorong dan membangun proses otomatis jika memungkinkan.
  • Mengidentifikasi dan menerapkan langkah-langkah cybersecurity dengan terus melakukan penilaian kerentanan dan manajemen risiko.
  • Manajemen insiden dan analisis lengkap pada root cause.
  • Koordinasi dan komunikasi dalam tim dan dengan pelanggan.
  • Memilih dan menerapkan CI/CD tools yang sesuai.
  • Berusaha keras untuk peningkatan berkelanjutan dan membangun integrasi berkelanjutan, pengembangan berkelanjutan, dan jalur penyebaran konstan atau lebih dikenal sebagai CI/CD Pipeline.
  • Mentoring dan membimbing anggota tim.
  • Memantau dan mengukur pengalaman pelanggan dan KPI.
  • Mengelola pelaporan berkala tentang kemajuan kepada manajemen dan pelanggan.

Job Qualifications dan Skill Sets

Peran DevOps Engineer membutuhkan keterampilan teknis dalam siklus pengembangan dan keterampilan operasi untuk pemeliharaan dan dukungan. Lulusan Ilmu Komputer atau Teknologi Komputer dapat membawa beberapa keterampilan teknis yang diperlukan untuk menjadi DevOps Engineer. Namun, keterampilan yang dibutuhkan untuk mengelola operasi biasanya datang melalui pengalaman atau dengan mendaftar di program pengembangan tertentu, yang dapat membantu memajukan karir ke arah yang telah ditentukan.

Keterampilan prasyarat yang diperlukan untuk peran DevOps Engineer meliputi:

  • Pengalaman bekerja di infrastruktur berbasis Linux.
  • Pemahaman yang sangat baik tentang Ruby, Python, Perl, dan Java.
  • Konfigurasi dan pengelolaan database seperti MySQL, Mongo.
  • Excellent troubleshooting.
  • Pengetahuan tentang berbagai tools, teknologi open source, dan layanan cloud.
  • Kesadaran akan konsep penting dalam DevOps dan prinsip Agile.

Industri Yang Hire DevOps Engineer

Sebagian besar industri dapat memperoleh manfaat dari penggunaan DevOps Engineering Services. Berikut beberapa contohnya:

Fintech

Teknologi keuangan yang berkembang pesat meningkatkan penggunaan bisnis untuk mengelola pembayaran yang kompleks antara, konsumen, dan pihak lain. Di Indonesia semakin banyak FinTech menggunakan prinsip DevOps untuk menggantikan Coding yang kembung dan ketinggalan zaman yang semakin tidak dapat diandalkan dan sulit dalam proses maintance.

HealthTech

Dengan tujuan meningkatkan kualitas layanan kesehatan dan meningkatkan pengalaman baik bagi pasien maupun penyedia layanan, industri HealthTech memilih prinsip DevOps dalam mengembangkan teknologi. Di Eropa baru-baru ini, industri HealthTech menggunakan konsep DevOps untuk membuat platform baru yang terintegrasi untuk respons yang lebih cepat selama krisis COVID-19.

Telekomunikasi

Memanfaatkan prinsip-prinsip DevOps untuk mengelola infrastruktur IT yang terdiri dari wadah dengan aplikasi NFV yang meniru peralatan jaringan memberikan manfaat berikut:

  • Kontrol transparan dan efisien atas network.
  • Penghapusan konfigurasi manual perangkat keras dan peralatan jaringan.
  • Meminimalisir CAPEX secara signifikan.
  • Jaringan ketersediaan tinggi, skalabilitas, dan ketahanan.
  • Orkestrasi sumber daya jaringan secara real-time.
  • Mempersingkat waktu pemasaran untuk aplikasi, fitur, dan solusi baru.

Gaji DevOps Engineer Di Indonesia

Prospek Karir DevOps Engineer Serta Gaji & PerannyaJika Anda berpikir tentang karier sebagai DevOps Engineer, kami punya kabar baik. Menurut Survei CodinGame Developer dari tahun 2021, DevOps adalah salah satu posisi yang paling dicari. Selain itu, 64% dari perusahaan yang disurvei mengatakan mereka berencana untuk mempekerjakan 50 IT Developer semacam itu tahun ini. Survei ini didasarkan pada tanggapan dari 15.000 IT Talent secara global dan HR professionals.

Menurut Glassdoor, gaji rata-rata DevOps Engineer adalah IDR 10.498.000,- per bulan. Statistik ini didasarkan pada 5492 gaji yang dikirimkan secara anonim ke Glassdoor dengan role sebagai DevOps Engineer. Gaji terendah adalah sekitar IDR 5.000.000,- per bulan, dan gaji tertinggi adalah IDR 34.650.000,- per bulan.

Gaji untuk posisi Lead DevOps Engineer dengan pengalaman lebih 10 Tahun berkisar 26.000.000,- per bulan, sementara sebagian besar IT Talent di Indonesia dengan posisi DevOps Engineer Senior menghasilkan IDR 16.000.000,- per bulan.

Rate this post

Share

Send Message
Chat with us
Hi IDstar! I want to know more about your services