Memahami Perbedaan Human Faktor dan Human Error, Lengkap!

Memahami Perbedaan Human Faktor dan Human Error, Lengkap!

Cari tahu perbedaan human faktor dan human error? Kamu berada di artikel yang tepat!

Pernahkah Anda bertanya-tanya kenapa sih kesalahan-kesalahan kecil bisa terjadi di tempat kerja, bahkan ketika setiap langkah sudah direncanakan dengan matang?

Atau mengapa, meskipun ada pelatihan yang intensif, masih saja terjadi kesalahan-kesalahan yang tampaknya bisa dihindari?

Jawabannya mungkin terletak pada pemahaman kita tentang human factor dan human error.

Kedua konsep ini sering kali disebut dalam diskusi tentang keamanan dan efisiensi kerja, namun masih banyak yang belum memahami perbedaannya secara mendalam. Apakah Anda salah satunya?

Dalam artikel ini, kita akan menggali lebih dalam untuk memahami apa itu human factor dan human error, mengeksplorasi bagaimana keduanya berinteraksi dalam lingkungan kerja, dan mengapa penting untuk membedakan antara keduanya.

Pertama, kita akan melihat bagaimana pemahaman yang baik tentang human factor dapat membantu mengurangi human error, sehingga menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan lebih produktif.

Definisi Human Factor

definisi human factor

Dalam dunia kerja yang penuh dengan teknologi dan interaksi manusia, human factor menjadi sebuah konsep kunci yang tidak bisa diabaikan.

Secara sederhana, human factor merujuk pada berbagai aspek yang berkaitan dengan manusia—baik itu psikologis, sosial, fisik, maupun organisasional—yang dapat mempengaruhi bagaimana seseorang berinteraksi dengan sistem, teknologi, dan lingkungan kerja mereka.

Apa itu Human Factor?

Human factor melibatkan studi tentang bagaimana manusia berinteraksi dengan berbagai aspek dunia sekitar mereka, khususnya di tempat kerja.

Ini mencakup segala hal dari desain peralatan yang ergonomis hingga tata letak ruangan yang efisien, yang semuanya dirancang untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi kesalahan.

Misalnya, seorang desainer mungkin mempertimbangkan visibilitas layar, tinggi kursi yang dapat disesuaikan, dan antarmuka pengguna yang intuitif saat menciptakan produk yang ramah pengguna.

Pentingnya Human Factor

Mengapa kita harus peduli tentang human factor? Karena memahami dan mengimplementasikan prinsip-prinsip human factor yang baik bisa berarti perbedaan antara pekerjaan yang dilakukan dengan baik dan potensi kecelakaan atau kesalahan.

Dalam industri yang sangat diatur seperti penerbangan atau kesehatan, pengabaian terhadap human factor dapat berakibat fatal.

Misalnya, kesalahan dalam desain kokpit pesawat dapat menyebabkan kesalahpahaman atau kekeliruan oleh pilot, yang pada akhirnya bisa menyebabkan kecelakaan.

Dengan mengintegrasikan prinsip-prinsip human factor ke dalam desain produk dan proses kerja, perusahaan tidak hanya dapat meningkatkan kesejahteraan dan kepuasan pekerja, tetapi juga secara signifikan mengurangi risiko kecelakaan dan kesalahan operasional.

Nah, dengan ini, Anda dapat membuka jalan untuk penciptaan lingkungan kerja yang lebih aman dan lebih efisien, di mana setiap anggota tim dapat berkontribusi pada kapasitas terbaik mereka.

Definisi Human Error

Sementara human factor berfokus pada interaksi antara manusia dan sistem, human error secara khusus merujuk pada kesalahan yang dilakukan oleh individu yang dapat menyebabkan gangguan operasional atau kegagalan.

Memahami apa itu human error dan bagaimana hal itu dapat terjadi sangat penting untuk mengidentifikasi cara menguranginya.

Apa itu Human Error?

Human error adalah tindakan yang tidak menghasilkan hasil yang diinginkan, yang dilakukan tanpa maksud untuk menyebabkan masalah.

Ini bisa terjadi karena berbagai alasan, seperti kelelahan, kurangnya perhatian, atau kurangnya pengetahuan.

Human error sering kali dibagi menjadi beberapa kategori, seperti:

  • Kesalahan Slips dan Lapses: Kesalahan ini terjadi ketika seseorang memiliki niat untuk melakukan tindakan yang benar, tetapi gagal melakukannya karena faktor eksternal atau internal seperti distraksi atau lupa.
  • Kesalahan Mistakes: Kesalahan yang terjadi karena kesalahan dalam perencanaan atau pemahaman yang salah tentang cara melaksanakan tugas. Hal ini sering disebabkan oleh kurangnya pengetahuan atau pengalaman.

Contoh Human Error

Seorang operator pabrik mungkin lupa mematikan mesin sebelum perawatan, yang bisa menyebabkan kecelakaan kerja.

Atau seorang dokter mungkin salah menginterpretasikan dosis obat yang harus diberikan kepada pasien karena kelelahan, yang mengakibatkan komplikasi medis.

Mengapa Human Error Terjadi?

Human error sering kali terjadi karena berbagai faktor yang berkaitan dengan kondisi kerja, seperti kelelahan, tekanan, atau kurangnya pelatihan yang memadai.

Kondisi ini sering kali dipengaruhi oleh human factors yang tidak diatur dengan baik. Oleh karena itu, mengurangi human error memerlukan pemahaman mendalam tentang human factor yang berkontribusi terhadap kesalahan ini.

Memahami dan mengurangi human error sangat penting untuk meningkatkan keamanan dan efisiensi operasional dalam berbagai industri.

Ini tidak hanya membantu mencegah kerugian materiil dan kerusakan, tetapi juga melindungi kesejahteraan fisik dan psikologis para pekerja.

Dengan demikian, pemahaman yang komprehensif tentang human error dan faktor-faktor yang mempengaruhinya adalah kunci untuk menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan produktif.

Hubungan dan Perbedaan Antara Human Factor dan Human Error

human factor human error

Meskipun kedua istilah ini sering digunakan bersamaan dalam diskusi tentang keselamatan dan efisiensi di tempat kerja, ada perbedaan mendasar antara human factor dan human error yang penting untuk dipahami.

Hubungan Antara Human Factor dan Human Error

Human factor dan human error saling berkaitan erat. Human factor berkaitan dengan semua aspek yang mempengaruhi perilaku dan keputusan manusia, yang dapat mencakup lingkungan kerja, desain peralatan, dan interaksi antara manusia dan sistem.

Kesalahan manusia, atau human error, sering kali adalah akibat langsung dari human factors yang tidak optimal. Misalnya, jika desain kokpit pesawat tidak memperhatikan prinsip-prinsip ergonomis yang baik, pilot mungkin lebih cenderung melakukan kesalahan saat mengoperasikan kontrol.

Perbedaan Antara Human Factor dan Human Error

Perbedaan utama antara kedua konsep ini terletak pada fokusnya:

  • Human Factor: Lebih luas dan mencakup berbagai elemen yang mempengaruhi semua aspek perilaku manusia di tempat kerja. Ini adalah area multidisiplin yang mencakup psikologi, rekayasa, desain industri, ergonomi, dan faktor lain yang bertujuan untuk memperbaiki interaksi manusia dengan sistem dan lingkungannya.
  • Human Error: Merupakan hasil atau keluaran yang tidak diinginkan yang terjadi ketika ada kegagalan dalam interaksi tersebut. Ini berfokus pada kesalahan atau kegagalan individual yang dapat menyebabkan kecelakaan atau insiden.

Pentingnya Membedakan Keduanya

Memahami perbedaan antara human factor dan human error penting untuk mengembangkan strategi pencegahan yang efektif.

Dengan mengidentifikasi dan memperbaiki human factors yang dapat menyebabkan kesalahan, organisasi dapat secara proaktif mengurangi kemungkinan terjadinya human error.

Ini melibatkan perbaikan dalam pelatihan, desain sistem, dan kebijakan organisasi untuk menciptakan lingkungan yang lebih aman dan lebih efisien.

Baca juga: Cara Mengatasi Human Error dalam Bisnis Paling Ampuh!

Strategi Mengurangi Human Error dengan Memahami Human Factor

human error dan human factor

Mengintegrasikan pemahaman tentang human factor dalam strategi keselamatan dan efisiensi dapat secara signifikan mengurangi insiden human error.

Berikut adalah beberapa pendekatan yang dapat diadopsi oleh organisasi untuk meminimalkan kesalahan dan meningkatkan produktivitas:

1. Meningkatkan Desain Ergonomis

Investasi dalam desain ergonomis membantu memastikan bahwa alat dan lingkungan kerja mendukung kinerja optimal manusia.

Misalnya, desain stasiun kerja yang memperhitungkan kenyamanan dan kebutuhan fisik karyawan dapat mengurangi kelelahan dan meningkatkan konsentrasi, sehingga mengurangi kemungkinan terjadinya slips dan lapses.

2. Melakukan Pelatihan dan Pendidikan Berkala

Memberikan pelatihan yang komprehensif dan berkelanjutan kepada karyawan tentang cara menggunakan peralatan dengan benar dan mengidentifikasi potensi risiko di tempat kerja penting untuk mengurangi human error.

Pelatihan ini harus mencakup aspek-aspek human factor dan bagaimana mereka dapat mempengaruhi keputusan dan tindakan individu.

3. Implementasi Sistem Feedback

Sistem feedback yang efektif memungkinkan karyawan untuk melaporkan potensi masalah atau hambatan yang mereka temui dalam pekerjaan mereka.

Ini tidak hanya membantu mengidentifikasi dan memperbaiki masalah sebelum menyebabkan kesalahan tetapi juga mendukung budaya keselamatan yang proaktif.

4. Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Keputusan Manusia

Teknologi canggih, seperti kecerdasan buatan dan analisis data, dapat digunakan untuk mendukung keputusan manusia, memberikan peringatan dini tentang potensi kesalahan, dan menyarankan tindakan korektif.

Penggunaan teknologi ini membantu dalam mengurangi beban kognitif pada individu dan meminimalkan risiko human error.

Salah satu teknologi paling memungkinkan untuk Anda implementasi untukmengurangi human error adalah RPA.

Robotic Process Automation (RPA) adalah software yang bisa melakukan pekerjaan berulang dan sistematis. Yang RPA bisa melakukan tugas-tugas rutin dan berulang yang biasa dikerjakan oleh manusia. Ingin tahu lebih lanjut soal RPA? Baca di services Kami.

5. Kebijakan dan Prosedur yang Jelas

Membuat dan memelihara kebijakan serta prosedur yang jelas membantu memastikan bahwa semua karyawan memahami tugas dan tanggung jawab mereka.

Dokumentasi yang jelas mengurangi kebingungan dan memberikan pedoman yang konsisten untuk mengikuti, yang penting untuk mengurangi mistakes.

Dengan menerapkan strategi-strategi ini, organisasi tidak hanya dapat mengurangi insiden human error tetapi juga meningkatkan efisiensi operasional dan kepuasan karyawan.

Melalui pendekatan yang berfokus pada pemahaman dan perbaikan human factor, perusahaan dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman dan lebih produktif.

Baca juga: Apa Itu Teknologi Automation? Jenis, Manfaat & Contohnya

Penutup: Memaksimalkan Potensi dengan Memahami Human Factor dan Human Error

Memahami perbedaan serta korelasi antara human factor dan human error adalah langkah penting dalam membangun lingkungan kerja yang lebih aman dan efisien.

Kedua konsep ini, meskipun saling terkait, membawa perspektif yang berbeda dalam analisis keselamatan dan kinerja operasional.

Baca juga: 8 Studi Kasus Otomatisasi (RPA) dalam Human Resource

Human factor memberikan kita wawasan tentang berbagai aspek yang mempengaruhi tingkah laku dan keputusan manusia, menunjukkan bahwa dengan memperbaiki faktor-faktor ini, kita dapat secara signifikan mengurangi kesalahan yang dilakukan oleh manusia.

Di sisi lain, human error merupakan manifestasi dari kegagalan-kegagalan tersebut, yang sering kali dapat diminimalisir dengan desain yang lebih baik, pelatihan yang memadai, dan pengawasan yang efektif.

Penerapan pemahaman mendalam tentang human factor dalam perancangan sistem dan prosedur kerja tidak hanya mengurangi human error tetapi juga meningkatkan kinerja dan kepuasan kerja.

Strategi seperti peningkatan ergonomis, pelatihan berkelanjutan, sistem feedback yang aktif, pemanfaatan teknologi, dan kebijakan yang jelas adalah kunci dalam mencapai tujuan ini.

Dengan menempatkan manusia di pusat strategi keselamatan dan operasional, kita membuka jalan untuk tidak hanya menghindari kesalahan tapi juga untuk merayakan potensi penuh setiap individu dalam organisasi.

Memahami dan mengimplementasikan prinsip-prinsip human factor dan mengurangi human error bukan hanya investasi dalam keamanan tetapi juga dalam inovasi dan keunggulan operasional.

Dengan pendekatan yang berfokus pada manusia, kita dapat menciptakan lingkungan kerja yang tidak hanya aman tapi juga memberdayakan, di mana setiap karyawan dapat berkontribusi ke maksimal dalam kapasitas mereka.

Mari kita terus berusaha untuk lebih memahami kompleksitas interaksi manusia dan sistem, agar kita dapat membangun masa depan yang lebih cerah dan lebih aman bagi semua.

Yuk, cari tahu bagaimana IDStar dapat membantu bisnis Anda.

Hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan Anda, sekarang juga!

contact us
Rate this post

Share

Send Message
Chat with us
Hi IDstar! I want to know more about your services